Pilih Warna Latar Blog Sesuai Minat Anda

Sabtu, 11 Januari 2014

BUBUR AYAM PAK SUNAR gunung batu bandung..hangat lezat..murah..bersih

bandung biarpun sekarang udah ga sesejuk dahulu kala tetap saja lumayan adeeeem..dan dengan udara yang seperti itu bikin perut keruyuk2 laper terus..bawaannya pengen makan dan ngemil2 kenyang..
salah satu pilihan untuk memanjakan perut adalah bubur ayam..
bubur ayam..siapa yang ga kenal dengan jenis nasi2an satu ini..bisa untuk sarapan..bisa juga dimakan malam hari..dimakan oleh segala usia, dari bayi sampai manula..bagi yang sehat juga untuk yang sakit..
bubur adalah beras dimasak dengan campuran air (bisa air kaldu atau santan) sampai teksturnya lembut..ada yang encer atau kental..
bubur biasanya disajikan dengan topping suiran ayam ditambah pelengkap ati rempela, telur, kacang kedelai, irisan cakwe, irisan seledri, kecap, kerupuk.ada yang pakai kuah kuning, tongcai (lobak yang diasinkan), atau berbagai variasi topping dari daging ayam, sapi, babi, seafood..
harga bubur ayam juga bervariasi..pernah tahun 80"an aku makan bubur ayam di hotel borobudur..kan beken tuch dengan bubur ayam borobudurnya..bubur musro itu nama bekennya..(musro adalah nama club di hotel borobudur)..
disajikan ala buffet..kita bisa pilih topping yang banyaaak jenisnya..dari yang original,,ayam, sampai daging2an..juga seafood..dengan aneka saus sambal nya..pantesan aja mahal.(untung ditarktir)..yaach namanya di hotel udah pasti harganya berlipat dari harga standar..aku ga tau sekarang harganya berapa dan masih ada ga ya..

menetap di kota bandung dari tahun 1980 membuat aku maniak bubur ayam, ada 3 bubur ayam favorit aku..dengan ciri khasnya masing2..

*bubur ayam mang OYO..
tahun 80"an..mang oyo hanya berjualan dengan gerobak dorong di jalan panatayuda dekat rumah sakit polri sartika asih, sekarang mang oyo udah buka beberapa cabang di kota bandung..bahkan dengar2 sampai ke kota jogya..
laku banget dech..apalagi kalau pas hari minggu, banyak yang sampai antri..dan rela untuk makan di dalam mobil atau duduk2 diluar tendanya..
mang oyo lucu dan ramaaah banget..biarpun dia selalu sibuk menyiapkan bermangkok2 bubur ayam, sapaannya selalu terdengar riang..
aku ingat..kalau kita pesan pasti ditanya
"pakai apel neng..??" apel artinya ati rempela
dan masih banyak lagi singkatan2 lainnya..seperti atel = ati telur, acak = ayam cakwe, ayat = ayam ati..
bubur mang oyo sangat kental..sampai piring berisi bubur polos dibalik juga ga akan tumpah..
dulu, kalau kita makan di tempat..bubur disajikan polos dalam mangkok..ayam yang suirannya sangat halus (seperti diparut) disajikan dalam piring2 kecil..begitu juga dengan pelengkapnya..kerupuk, cakwe..
ada lagi yang lucu dan unik..mang oyo memberi kita daun ganja untuk melengkapi buburnya..he he hee jangan kaget..itu hanya istilah mang oyo untuk irisan daun seledri.., dikasih kerikil juga untuk taburan buburnya..kerikil disini adalah kacang kedelai goreng..
selain rasa buburnya memang enak..gurih..mang oyo memang selalu bisa bikin pelanggannya tersenyum2..
aku suka dengan suiran ayam halusnya itu..beda dengan ditempat2 lain..ketika suiran ayam dicampur kebubur..jadi agak bergumpal..kayak serabut..khas banget dan mang oyo ga pernah pelit kalau kita minta banyak..
sayang aku ga tau berapa harga perporsinya sekarang..dulu sich sekitar 6000 an..udah lamaaaaa juga ga mampir ke mang oyo..kesana terakhir waktu baikok balita..he he hee

*bubur ayam pak ZAENAL..
kalau mang oyo jualan bubur hanya dipagi hari..pak zaenal jualan pagi dan malam hari,
pagi2 buka di jalan ir.h.juanda dago, kalau dari simpang dago..naik lagi keatas..belok di rambu putaran pertama..ke arah bawah lagi..nanti disebelah kiri ada warung mungil dengan tulisan bubur ayam pak zaenal..yang jualan pagi adalah anaknya pak zaenal..
kalau malam gerobak bubur pak zaenal ditunggu langsung oleh pak zaenal, terletak di area kaki lima simpang dago..
entahlah apa sekarang pak zaenal masih berjualan langsung..karena tahun 80"an pak zaenal udah tampak sepuh..
bubur pak zaenal gurihnya khas..beras yang dimasak menggunakan kaldu ditambah santan bikin rasa gurih begitu nikmat..teksturnya kental..tapi masih lebih kental bubur mang oyo..
isiannya sich standar aja, suiran daging ayam, cakwe, kacang kedelai, seledri..yang bikin beda dengan mang oyo kerupuknya menggunakan emping..
ati rempela dan telur juga disediakan..


setelah mertua pindah kedaerah gunung batu..ternyata di gunung batu ada satu gerobak bubur ayam yang enaaaak dan murah..tentunya bersih dong..
namanya bubur ayam putra pak sunar..
aku tanya ke aa yang dagangnya..kok putra pak sunar sich..?? kata aa nya..dulu yang jualan pertama2 adalah bapak mertuanya..sekarang diteruskan oleh putranya..lebih tepat mantunya..he he hee
bubur ayamnya..seperti bubur2 ayam lainnya..
semangkok bubur panas..dengan topping suiran ayam, cakwe, kacang kedelai, seledri, kerupuk..kalau mau bisa pakai telur, ati rempela, atau kulit ayam..
rasanya..wuiiiich..enaaaak..gurihnya ga bikin eneg..teksturnya kental..kaldu ayamnya sangat berasa..

gerobak bubur ayamnya..
banner bubur ayamnya..
harga bubur ayamnya..
harga buburnya..naik seribu sekarang
tempatnya lumayan luas..
penampakkan buburnya..
aa yg jualan sekarang..

yang beli disini kalau menjelang malam ngantriiiii..kecuali kalau lagi hujan gede..
rasa yang enak..bikin pelanggan selalu kembali membeli bubur ayam pak sunar, karena laku sekarang ga cuma jualan pakai gerobak plus tenda dengan satu meja dan beberapa bangku..
mereka sudah bisa menyewa ruangan yang di isi dengan beberapa bangku..ini membuat pelanggan lebih nyaman jika ingin makan ditempat..
pernah kita kehabisan buburnya..karena si aa nya tau aku udah jauh2 dari jakarta..dia kasih saran untuk coba beli di cabangnya..di sebelah pom bensin gunung batu..sekali kita makan disitu..tapi lebih suka dengan si aa yang biasa aja..abis dia udah tau kesukaaan aku..banyak seledri..banyak merica..minta kulit ayamnya..pake ati rempela..dan jangan lupa sambal dan kecap harus banyak juga..
aku jarang makan disitu..selalu minta dibungkus dan makan dirumah saja..karena dekat banget
si aa yang mantu pak sunar..akhir2 ini diganti oleh saudaranya..
dan jam bukanya juga jadi ditambah pagi hari..
si aa yang sekarang kurang licah ketika meracik bubur2 pesanan di mangkok..beda dengan si aa  mantu..bener2 ngebuuuuut nuangin bubur dan pelengkapnya..karena sekali ngeracik bisa 10 mangkok..
jam terbangnya masih kurang..harus lebih ngebut lagi biar pelanggannya ga pegel nungguin

nach..aku sekarang ga perlu jauh2 kalau pengen ngebubur..karena di dekat rumah mertua ada bubur yang ga kalah enaknya..
harganya murah kok..seporsi biasa hanya 6000 rupiah, kalau pakai ati rempela hanya 9000 rupiah saja..
dengan harga segitu bisa dapat enak dan kenyang..

letak bubur ayam pak sunar..
kalau dari arah pasteur..luruuuus masuk ke jalan gunung batu..nanti ketemu jembatan yang dibawahnya ada jalan tol..sebrang2an proyek getway apartemen..
lewatin jembatan..nanti ketemu pertigaan..nach disitulah TKP nya, sebelah alfamart minimarket..

kalau pulang malam2 ke bintaro..dan masih ada stock bubur, aku suka beli untuk dibawa ke bintaro..datang2 tinggal di angetin..





*
BUBUR AYAM PAK SUNAR

terminal gunung batu
bandung








sabtu11januari2014
bintaro
Sue..

4 komentar:

  1. saya juga suka bubur ayam, tapi i sini hak banyak pilihan. Harganya 8000 semangkok. Lumayanlah :D

    BalasHapus
  2. >>
    haLuuuu..Rian,
    bubur ayam lovers juga ya,, :)
    selain yg aku review disini..ada bubur ayam PR (pikiran rakyat), bubur ayam pajajaran (pak Hamid dech namanya kalau ga salah)..dan banyaaak lagi..
    di bandung banyak banget bubur ayam yang enak..smua tergantung selera..bisa pilih2
    yg bubur ayam Sunar ini selain enak..bersih..harganya juga ga bikin dompet jerit2..he he hee

    happy kuliner yaaa..

    BalasHapus
  3. Hai..
    Bubur ayam PR di mana tuh? Namanya unik banget :)

    BalasHapus
  4. >>
    haLuuuuu..Dian
    maaf baru balas..
    bubur ayam PR..itu singkatan dari bubur ayam Pikiran Rakyat
    lokasinya di bandung..tepatnya di jalan asia afrika, sebrang hotel savoy homan..depan redaksi koran pikiran rakyat..
    itulah kenapa lebih beken dengan nama bubur PR
    sekarang aku juga ga tau..apa bubur PR masih berjualan di lokasi tersebut..karena aku jaraaaaang banget makan bubur PR

    oke Diaaaaan..kalau ke bandung met hunting kuliner..jangan lupa ke TKP bubur2 ayamnya yaaa..
    salam happy kuliner..

    BalasHapus