Pilih Warna Latar Blog Sesuai Minat Anda

Jumat, 13 November 2015

pepes jambal walahar

ini terusan episode emak2 the golden girls jalan2
seudah kenyang di sate maranggi cibungur disini aku masih penasaran dengan pepes walahar di karawang
aku suka baca di postingan teman2 blogger..pepes walahar ini banyak yang udah cobain..katanya sich enak
Imes kasian ma aku..dan di ajaklah kita ke walahar..yihaaaaa..Imes emang bageuuur
Imes pernah ngantor di area walahar..jadi dia sering makan pepes itu
tapi kata Imes..kita ga usah ke pepes H. Dirja..cobain yang H. Emin aja..kata Imes lebih enak
hayu ajalah yang mana aja..yang penting jadi bisa cicipin pepes beken itu

setelah keluar di pintu tol karawang timur..tau2 udah sampe aja ke area yang ada sungai besar (sungai citarum ternyata)
terus  Imes ajak kita nyusurin jalan sampai ketemu di ujung yang ada bendungannya..bendungan walahar, bendungan peninggalan tahun 1925 ini tampak masih kokoh
bendungan walahar bisa dilewati kendaraan..tapi karena sempit hanya lewat 1 mobil, bergantian
nach..di sebrangnya itulah ada rumah makan pepes walahar H. Dirja
jadi pepesnya terkenal dengan nama pepes walahar karena berlokasi di bendungan walahar
seiring pepes walahar H. Dirja semakin beken terkenal..bermunculanlah rumah2 makan sejenisnya, salah satunya adalah milik H, Emin yang kabarnya dulu pernah kerja di H. Dirja
jadi dibendungan walahar kita cuma foto2 doang dan lanjut ke H.Emin
ga jauh kok lokasinya..tapi bukan di pinggir bendungan walahar/sungai citarum

pose di depan bendungan walahar

bendungan walahar..*ambil fotonya dari google

yang mau masuk harus giliran

rumah makan pepes jambal H. Emin

Imes, Ina n Joy..sungai citarum lokasinya ada sekitar 500 m di belakang emak2 ini

kita sampai jam 2 siang di rumah makan H. Emin dan masih tampak ramai parkirannya padahal udah lewat jam makan siang
masuk kedalam ruangannya sederhana banget
berhubung perut masih kenyang sate maranggi..kita mau bungkusin aja..bawa pulang, jadi Imes langsung ajak ke area belakang
area dapur ternyata yang sangat jadul
kita pesan pepesnya langsung ke yang jaga disitu dan menunggu..pepesnya belum mateng
dapurnya terbuka..jadi keliatan tungku2nya..mereka masih menggunakan tungku kayu jaman baheula
aromanya semerbak wangi bakaran
beberapa ibu2 ada yang sedang bungkusin pepes2, ada yang sedang bakar pepes di tungku yang besaaar banget dan banyak banget pepes yang sedang dibakar

area makan masih ramai

ibu ini yang bungkusin pesanan

sibuk..sibuk

dapurnya jadul banget kan..

aha ha haaa..tuch pada senyum sabar nungguin pepes mateng

lagi masak bumbu pepes ternyata

daun pisang, bumbu, daun2 bumbu..siap membungkus ikan jambal, ayam dll

lagi bungkusin ikan jambal

ini sambel hijau..

ayam yang udah di ungkep

tumpukkan bakaran pepes

wangiiii..dan panaaaaas disini

musti dibolakbalik biar matengnya rata..

setelah nunggu setengah jam"an..pepes pesanan kita matang
dan beberapa bungkus pepes jambal dan ayam sukses kita bawa pulang
harganya..waktu itu kalau ga salah masih Rp 3000 per bungkus nya..murah kan..dan dibayarin ma Imes..huhuuuuy asyiiiik *Imes emang geulis bangeur..
kesampean juga dech bisa cicip pepes jambal walahar yang beken itu
(harga di 2015 pasti udah naik)

malamnya, di rumah..aku ga sabar pengen rasain selezat apa sich pepes nan beken ini..?
aku sering soalnya bikin pepes sendiri..pepes ikan emas, ikan laut (kembung, bandeng,tuna,tenggiri)
kalau aku buat pepes bumbunya pasti medok..harus berasa gurih,pedas agak manis, dan aroma bumbu2nya harus tercium wangi..banyak kemangi dan serei salam
sebungkus pepes walahar ini terdiri dari 1 potong  ikan jambal yang terselimuti bumbu halus kuning, tapiiiii..kok ga wangi ya..ga ada aroma pepes yang lezat itu
pas aku cicip rasanya..
huuuuu..masih berasa mentah bumbunya..dan ga enak, ikannya juga agak amis..bumbu ga meresap kedalam dagingnya..
iiiiiich..kecewaaaaa
kenapa ya kok ga enak..katanya enak..apa emang begitu rasanya ya..
kalau kata aku..masak pepesnya kurang lama..jadi bumbu ga meresap kedalam, pepes itu kan kuncinya harus dimasak yang lama biar meresap
terus kenapa ga ada aroma kemangi..serai..salamnya ya..tapi emang aku liat ga ada daun2an itu di bungkusannya..apa kehabisan..? tapi kan  harusnya selalu ada stock dong ya..itu kan daun2 yang harus ada di pepesan
si bopo juga cuma cicip secuil..terus bilang ga enak *enak pepes buatan bininya kaaan..

pepes ayamnya juga sama aja..karena pakai bumbu yang sama
yang enak cuma sambal hijaunya aja..pedes..he he heee
duuuuch..walahar..walahar, kayaknya kapan2 harus cobain yang H. Dirja ach..pengen bandingin rasanya
Imes kan bilangnya lebih enak H. Emin..terus gimana dong rasa yang H. Dirja..??
aha ha haaaa..

untuk yang ga tau ikan jambal..itu sejenis ikan patin
aku aja baru tau pas cobain pepes jambal walahar..ooooch jambal itu mirip ikan patin

untuk tempat kayaknya enak di H. Dirja..(hasil intip blog teman2)
semoga juga rasanya lebih enak dari yang aku coba di H. Emin
tapi..memang rasa itu tergantung selera, jadi buat orang lain enak mungkin buat kita biasa aja, begitu juga sebaliknya




salam happy kuliner


**
Pepes Jambal H. Emin
Walahar- Klari
sebelum bendungan walahar belok kiri (maaf lupa nama jalannya)



jumat.13.november.2015
bintaro
Sue..









Tidak ada komentar:

Posting Komentar